Pregnancy

Dokter Kandungan Perempuan di Jakarta dan Sekitarnya

dokter-kandungan-perempuan

Halo, Assalamu’alaikum!

Saya mau cerita pengalaman gonta-ganti dokter kandungan nih. Ternyata tiga kali hamil, saya udah 10 kali ganti dokter. Hmmm lumayan juga sih ya, haha. Sebenarnya sih saya punya dokter favorit, maunya ya sama beliau aja ga ganti-ganti lagi, setia gitu. Tapi karena beliau lagi kuliah di luar negeri, jadi terpaksa deh saya gonta-ganti dokter nyari yang cocok, sayangnya walau udah beberapa kali ganti dokter, belum ada yang senyaman beliau. Hiks.

Saya dan suami bersepakat untuk memeriksakan diri hanya ke dokter muslimah. Kalau bisa sih dokter muslimah, berjilbab, bagus keilmuan juga pengalamannya, biaya periksanya murah, antrinya ga lama, bersedia konsul via WA, baik, ramah, banyak banget deh haha. Itu sih harapan utama. Kalau ga ada yang muslimah yaudah yang perempuan ajalah pokoknya. Itu syarat utama. Enggak mau sama yang laki-laki. Karena ya simpel aja sih, walau cuma periksa doang (bukan lahiran misalnya) tetap aja kan membuka aurat khususnya bagian perut untuk di USG. Apalagi kalau lahiran, waduh, aurat utama yang super duper rahasia malah dipertontonkan ke laki-laki lain? Hmmmm, kalau darurat sih gak papa kali ya, tapi zaman sekarang mah dokter perempuan udah banyak. Apalagi kami tinggal di Ibukota, banyak bangeeet dokter perempuan disini mah, kecuali kalau di daerah mungkin lain lagi. Jadi yaaa begitu deh, saya dan suami lebih nyaman dengan dokter muslimah, minimal ya perempuan lah 🙂

Nah. Saya mau cerita dari pertama kali hamil dan dokter pertama yang saya datangi waktu itu yaa. Ini nih daftar beberapa dokternya…

1    dr. Ika Sri Purnamaningsih, SpOG (RSIA Tambak, Menteng, Jakarta Pusat)

Dokter Ika ini adalah dokter pertama yang saya kunjungi pas hamil anak pertama, akhir tahun 2013 dulu. Kenapa beliau? Karena dulu setelah menikah kami masih ngekos di daerah Matraman Dalam, Menteng. Dan RSIA Tambak ini dekeeeet banget sama kosan kami. Sebenarnya di RSIA Tambak itu ada beberapa dokter kandungan perempuan yang ngehits, dr. Oni Khonsa dan dr. Botefilia. Tapi mereka berdua itu antrinya panjaang, apalagi dr. Oni Khonsa itu favorit sejuta umat katanya. Karena waktu itu saya lagi hamil muda banget, jadi yaudalah yang penting periksa aja sama siapapun, ntar ganti dokter juga bisa. Jadilah saya sama dr. Ika.

Dokter Ika ini cantik, berjilbab, kalem. Hmmm gimana ya. Dokternya bagus sih, tapi kurang komunikatif kalau menurut saya. Jadi harus pasien yang proaktif nanya-nanya, kalau ga nanya yaudah dokternya diem aja. Hehe. Saya cuma sekali sama beliau, karena kami pindah ke Ciputat jadi kejauahan kalau harus ke Menteng tiap bulan. Ditambah lagi, menurut saya RSIA Tambak itu mahal. Haha. Dulu aja nih, akhir tahun 2013 saya periksa doang USG abdomen, konsul, dan administrasi udah 400-an lebih. Tapi memang RSIA Tambak ini kualitas pelayanannya premium sih ya, tempatnya bagus dan mewah. Walau dari depan kelihatan kecil dan ga meyakinkan haha.

Daftar praktek dr. Ika dan RSIA Tambak bisa lihat di sini ya.

dr-ika
jadwal dr. ika updated

 

2.   dr. Nina Afiani, SpOG, M. Kes. (RSIA Dhia, Ciputat, Tangerang Selatan)

Dari Matraman Dalam, kami pindah ke Ciputat. Bukan Ciputat banget sih, deketnya Stasiun Jurangmangu itu, yang deketnya Bintaro Exchange. Nah persis dekat rumah kami ada RSIA Dhia. Kami pilih dr. Nina murni gambling, nanya aja ke resepsionisnya, mbak dokter kandungan muslimah disini siapa? Dijawabnya dr. Nina. Pas banget dr. Nina lagi lewat depan kami. Melihat penampilannya sih kami oke, jadi langsung janjian praktek sama beliau deh, hehe.

Dokter Nina ini muslimah, berjilbab, dan bagusnya beliau ini komunikatif. Enak, ramah, pinter. Banyak jelasin ini itu. Jadi kita-kita pasien kan suka mati gaya ya bingung mau nanya apa, kalau sama dokter ini bakalan tetap dijelasin. Usia segini harusnya begini begitu, trus dibandingkan sama kondisi kita, sama apa enggak. Keluhannya juga. Enak sih saya suka. Biaya di RSIA Dhia juga lebih murah kalau dibandingkan sama RSIA Tambak (yaiyalaaah, haha) tapi tetap mahal sih sebenarnya huehehe. Saya dulu awal 2014 beberapa kali sama dr. Nina di RSIA Dhia ini. Dulu sih biayanya 300-an ribu, USG dan konsul doang ya, ga pake obat. Karena bandingin sama RSIA Tambak ya jelas murah, wkwkwk.

Jadwal prakter dr. Nina dan profil RSIA Dhia bisa cek di mari ya buibu.

dr-nina
jadwal dr. Nina updated

3.  dr. Kartika Hapsari, SpOG (BWCC, Bintaro Sektor 9, Tangerang Selatan)

Saya merasa udah cocok dengan dr. Nina, tapi godaan ganti dokter itu datang manakala saya jengukin kakak kelas yang abis lahiran dan beliau cerita periksanya ke dokter Kartika, di Klinik Kartika Ciputat. Jarak dari rumah saya malah cuma sepelemparan batu. Dan, yang bikin godaan itu makin menggiurkan, biaya periksanya cuma seratus ribu! Hiyaaaa, sebagai emak-emak saya jelas pengen nyobain dong yah. Daaaan meluncur lah kami kesana.

dr. Kartika iniiiii adalah dokter yang bikin saya jatuh cinta pada pandangan pertama! Seriously! Dokternya ramee, heboh, supel, komunikatif, teliti, pinter, cantiik, baik, aduh semua yang bagus-bagus lah pokoknya. Alat-alatnya juga canggih dan terbaru. Saya aja nih bandingin hasil USG dari RSIA Tambak, RSIA Dhia, dan Klinik Kartika, yang paling bagus dan bersih itu ya di Klinik Kartika! Murah bangeeeeettttt pulaaaa. Kyaaaa pokoknya jatuh cinta secinta-cintanya deeeh sama dokter satu ini…

Walhasil perburuan kami mencari dokter kandungan akhirnya berhenti setelah ketemu dokter ini. Udahlah dokternya oke, murahnya kebangetan, jaraknya tinggal ngesot pula. Duh, paket lengkap yah. Jadi sejak itu 2014 sampai hamil anak kedua di tahun 2015 saya teteup setia sama dokter Kartika. Bahkan pas hamil anak kedua itu kami pindah lagi ke Cikini Jakpus (duh nomaden banget ya haha) kami tetep setiaaa tiap bulan PP dua jam lebih naik motor Cikini-Ciputat demi periksa sama dr. Kartika. Duh, segitunya banget ya kami haha. Namanya juga udah jatuh cinta ya, susah move on. Wkwkwk.

Ohya, dulu sih beliau di Klinik Kartika Ciputat, sekarang udah tutup tempatnya. Beliau pindah bikin klinik baru di Sektor 9 Bintaro, namanya Bintaro Women and Children Clinic alias BWCC. Selain di BWCC, beliau juga praktek di RSAB Harapan Kita, Jakarta Barat. Btw tenang aja yah, walau pindah dan ganti nama, BWCC tetep paling murah dan paling bagus di seantero Tangerang Selatan (menurut saya sih). Biaya periksa disana per Januari 2017 ini masih dibawah 200 ribu untuk konsul dan USG doang ya, ga termasuk obat. Untuk USG 4D juga cuma 200 lebih dikit. Murah banget lah pokoknya disini, murah dan baguuuss.

Berita sedihnya (sedih bagi saya sih), dr. Kartika sekarang lagi di Belanda, hiks. Beliau emang dari dulu rajin keluar negeri sih entah itu shortcourse atau seminar atau apa, tapi kali ini emang beneran kuliah lama jadi sama sekali ga praktek lagi di BWCC dan RSAB Harapan Kita. Semoga nanti kalau udah pulang ilmunya makin bermanfaat ya dok… 🙂

Ohya dr. Kartika punya fanpage yang rutin sharing terkait masalah kehamilan, bisa cek di sini yaaa. Tempat praktik beliau BWCC juga punya facebook sendiri bisa dilihat di sini nih.

14681999_1861504887404879_1099738030113224159_o
sumber gambar : FB BWCC

4.  dr. Agriana Puspitasari, SpOG (BWCC, Bintaro Sektor 9, Tangerang Selatan)

Karena dokter favorit lagi di Belanda, jadilah kami pindah dokter. Masih di BWCC juga, kami pilih dr. Agriana karena beliau yang paling banyak jadwal prakteknya. Total mungkin tiga kali kami periksa sama beliau, sebelum kemudian akhirnya memutuskan ganti lagi, haha.

Beliau ini masih muda, sebenarnya komunikatif juga orangnya. Tapi saya kurang cocok sih hehe. Gimana ya, sebenarnya beliau enak sih, sekali dua kali kami periksa beliau enak dan kami pun nyaman, cuma pas kami periksa ketiga kalinya, kebetulan antrinya lagi banyak banget, dan karena saya pasien dengan case khusus ya, wajar dong saya banyak nanya. Sayangnya waktu itu beliau buru-buru gitu, dan kurang enak lah jawab pertanyaan-pertanyaan saya terkiat USG 4D, tes genetis dkk. Malah ditanyain balik, kenapa sih kok saya nanya-nanya gitu. Lah gimana sih, batin saya, jadi ternyata dokternya ga inget kalau saya punya riwayat kurang bagus, padahal kan itu di buku pemeriksaan udah jelas-jelas ada. Biasanya sebelum pasien masuk kan bukunya dibaca dulu sama dokternya. Ya wajar sih yaa siapa lah saya ini sampai dokter harus banget inget sama saya, tapi kan itu di buku adaaa (kekeuh lah) dan karena merasa kurang diperhatikan saya jadi agak males gitu, hiks 😦

Jadi yaudah saya memutuskan untuk ganti dokter saat itu juga deh.

dr-agriana
jadwal dr. Agriana

5.  dr. Riyana Kadarsari, SpOG (BWCC, Bintaro Sekor 9, Tangerang Selatan)

Jadi ceritanya begini. Sebenarnya, ketika dr. Kartika berangkat ke Belanda, saya udah memelas gitu menghubungi via whatsapp beliau, nanti kalau saya hamil gimana dok, kan yang tau riwayat anak pertama dan kedua ya dr. Kartika. Nah beliau pun berpesan, nanti kalau hamil ke dr. Riyana yaaa. Trus ntar kalau udah sekian bulan periksa ini ke dokter itu di RS anu yaa. Baik lah pokoknya dr. Kartika mah, beliau tidak meninggalkan pasiennya begitu saja, ya secara saya kan dua tahun berturut-turut gitu yah tiap bulan ketemu beliau, jadinya udah hapal banget. Saya nangis-nangis di ruang praktek beliau pun sangat sabar dan membesarkan hati saya. Dikasih wejangan juga malahan, orang kuat itu ujiannya hebat, begitu katanya huhu. Dingetin lagi tentang hakikat anak itu titipan Allah, semua itu takdir Allah. Malah pas saya masih nangis-nangis gegara anak pertama dan kedua itu, malah ditawari teh hangat lah, apa lah. Duh baik deh pokoknya mah.

Nah makanya pas tau hamil, saya langsung telpon BWCC pesan untuk praktek dr. Riyana. Lha kok ternyataaaa, aduhai sungguh, antriannya itu loh! Sebulan euy!! Iyes, jadi sebulan sebelumnya kita udah harus bikin janjian untuk periksa ke beliau. Ga ada deh ceritanya sekarang telpon janjian dan besok periksa, beuuuh, paling cepet tuh telpon sekarang bikin janjian untuk periksa 2 minggu lagi. Sepengalaman saya yah, paling cepet 2 minggu, itu pun sukur-sukur deh.

Jadi dr. Riyana ini emang udah ngehits banget dari lama, ditambah lagi dr. Kartika yang lagi cuti prakteknya, hampir semua pasiennya pindah ke dr. Riyana. Jadilaaah pasiennya dr. Riyana ini aduhai alamak banyaknyaaa. Plus, waktu itu beliau lagi mau naik haji, cuti hampir 2 bulan. Makanya 3 bulan pertama kehamilan saya sama dr. Agriana dulu, lha dr. Riyana-nya susah bangeeett ketemunya.

Alhamdulillah akhirnyaa di usia kandungan 5 bulan saya diperiksa beliau. dr. Riyana ini emang baguuuuuss sih pantesan ngehits dan banyak pasiennya. Beliau itu nyunda banget, kalem sebenarnya, tapi komunikatif kok. Jadi pertama datang langsung diajakin ngobrol, ditanyain banyak gimana selama ini kehamilannya, ada keluhan ga, terus selama periksa USG juga lengkaaap dijelasinnya satu-satu, pelan-pelan, sama sekali enggak buru-buru. Enak lah. Kita mau nanya apaaa aja dijawabnya lengkap, objektif, sambil guyon juga. Enak deh pokoknya.

Sebenarnya sih worth it yaa kitanya susah banget antrinya lama, dan dibayar setimpal dengan pemeriksaan dr. Riyana yang komplit, enak, santai dan bener-bener support kita para ibu hamil. Tapi kemudian saya dan suami memutuskan untuk enggak lanjut sama beliau lagi, kenapa?

Karena setelah dirasakan lumayan repot juga kalau harus jauh-jauh hari banget janjiannya. Misal nih kami udah oke janjian untuk 2-3 minggu lagi tanggal sekian, eeeh terus tiba-tiba suami mendadak ga bisa. Atau dokternya yang mendadak pas hari H enggak bisa dan ganti jadwal. Huft.

Ditambah lagi, kami maunya lahiran di RS, dan beliau ini cuma praktek di BWCC dan di RS Hermina Ciputat. Hermina itu, yang pertama jauh, yang kedua mahal, haha. Dan, dari beberapa pasien dr. Riyana, beliau ini enggak mau melayani kita di hari Sabtu Ahad. Khusus Sabtu Ahad adalah waktu beliau bersama keluarga. Jadilah, ada seorang pasien dr. Riyana yang kebetulan kenalan saya, beliau melahirkan di hari Sabtu/Ahad (lupa deh pokoknya wiken) dan akhirnya ditangani oleh dokter lain, bukan dr. Riyana. Yaaah, sedih deh. Makanya jadi galau banget. Soalnya ya kita mana bisa kan ngatur-ngatur si bayi, dek kamu jangan lahir sabtu-ahad ya, lahirnya pas hari kerja aja ya! Ya kali mah… 😦

Tapi walau begitu saya tetep mengapresiasi keputusan beliau sih. Ya memang beliau kan perempuan yah punya suami punya anak, walau juga punya tugas sebagai dokter kandungan yang dibutuhkan banyak orang, tapi memang keputusan beliau untuk mengatur waktu itu tetep saya acungi jempol.

dr-riyana
jadwal dr. Riyana

6.  dr. Sadina Pramuktini, SpOG (RSAB Harapan Kita, Jakarta Barat)

Nah kalau dr. Sadina ini adalah dokter yang saya kunjungi ketika saya dirujuk untuk melakukan periksa fetomaternal di RSAB Harapan Kita.

Baca : Pemeriksaan Medis bagi Ibu Hamil Riwayat Obstetri Buruk

Beliau ini adalah dokter yang udah sangat senior sekali, dari sisi usia juga sebenarnya sudah tidak muda, tapi ya masih usia produktif lah. Tapi beliau gaul banget loh, haha. Beliau aja ngajakin ngomong saya pake lo-gue gitu, wkwkwk. Beliau asik orangnya, walau agak ceplas-ceplos ya kalau ngomong. Tapi so far sih saya ga terlalu masalah, karena emang apa yang beliau sampaikan itu ya sesuai dengan kapasitas keilmuan dan pengalamannya yang udah mumpuni.

Ahli di bidang fetomaternal (kelainan pada janin), jadi kalau sama beliau dijamin pasti super duper teliti banget kalau periksa. Semua bagian tubuh janin dan ibu ga akan terlewat untuk diperiksa. Beliau juga punya asisten yang membantu mengingatkan SOP checklist pemeriksaan, asistennya juga pinter dan ramah. Kalau di klinik Fetomaternal sih memang karena ada dua dokter yang meriksa saya, jadi lebih mendalam lagi pemeriksaannya. Kalau yang di klinik biasa (bukan feto) saya kurang tau sih karena cuma sekali doang ke beliau. Sebenarnya enak loh beliau itu, saya juga sebenarnya mau sampai lahiran sama beliau. Cuma karena jauh yaaa, beliau prakteknya cuma RSAB Harapan Kita aja jadi yaudalah ga mungkin sama beliau deh.

dr-sadina
jadwal dr. Sadina

7. dr. Tri Yuniarti (RS IMC Bintaro, Jombang, Tangerang Selatan)

Setelah berdiskusi dengan suami, juga nanya sana-sini, akhirnya kami memutuskan untuk ganti dokter (lagi!) Huft. Iya, iya. Saya paham kok, untuk kondisi saya ini emang sebaiknya ke satu dokter expert yang sama teruuusss dari awal sampai akhir biar terpantau dengan baik. Tapi yah apalah daya. Niatnya kan dari awal mau sama dr. Riyana, atau kalau boleh mah saya pilih sekalian yang expert dan di RS besar kayak dr. Sadina itu. Cuma yaa setelah eyel-eyelan sama suami (halah) akhirnya kami putuskan ganti ke : dr. Tri Yuniarti!

Jadi terhitung sejak usia 30 weeks, saya mencoba istiqomah untuk setia (haha) ke dr. Yuni aja sampai lahiran. Udah ga mungkin gonta-ganti lagi karena udah gede begini. Bismillah ya, semoga sampai akhir nanti bisa didampingi beliau terus.

dr. Tri Yuniarti ini salah satu dokter juga di BWCC (hahaha, pasien setia BWCC banget yah gue~~) dan berita baiknya adalaah, beliau juga praktek di RS IMC Bintaro yeaay ❤ ❤

RS IMC Bintaro ini adalah RS rujukan BPJS saya, walau kami masih maju mundur cantik mau pake BPJS atau enggak (konon kabarnya juga lahiran normal ga bisa dicover BPJS, bisanya ya di puskesmas, kalau mau pake BPJS di RS bisanya SC doang, hiks). Selain itu, RS IMC adalah RS terdekat dari rumah kami. Paling cuma 15-20 menit udah nyampe. Siplah. Tinggal cuuus~

Sejujurnya sih ya, dr. Tri Yuni ini bagus, tapi kalau dibandingkan dr. Riyana ya kalah, apalagi kalau bandingin sama dr. Sadina. Jauh. Tapi secara objektif saya bisa bilang beliau bagus, pro normal, care sama pasien, ramah, komunikatif, sekilas sih terlihat telaten, dan orangnya realistis. Kalau dari cerita pengalaman tetangga kanan kiri sih, beliau ini sangat mengusahakan pasiennya bisa melahirkan normal, kecuali kalau udah diusahakan beragam cara masih susah, dan kondisi sudah ga bagus, ya beliau ga akan buang waktu untuk SC.

Ohya btw sekarang saya kontrolnya sama dr. Tri Yuni tapi di RS IMC, daaan ternyata lebih murah di BWCC lho! Hehe. Kalau di BWCC kontrol dan USG abdomen tanpa obat kisaran 180 ribu, udah sama print hasil USG. Kalau di IMC harganya sama, tapi ga pake print USG, kalau mau bayar lebih katanya, mihihi. BWCC emang tak terkalahkan ya supernya~~

dr-triyuni
jadwal dr. Triyuni

 

Nah itulah tadi delapan dokter yang pernah saya kunjungi selama di Jakarta. Sebenarnya selama tiga kali hamil ini saya periksa total ke 10 dokter, tapi yang 2 di Jawa Timur. Dua kali dengan dr. Nugrahanti Prasetyorini (dokter Nuke, dokter kandungan paling ngehits di Malang) dan satu lagi sama dr. Edison di Lumajang (ini karena tragedi pecah ketuban dan kondisi darurat, nemunya dokter laki-laki hiks).

Semoga pengalaman saya gonta-ganti dokter ini bisa bermanfaat yaa, minimal jadi salah satu referensi pemilihan dokter hihi. Semangaat~~

signature

DISCLAIMER:
Terkait jadwal praktek dokter, bisa berubah sewaktu-waktu yaa. Silakan kontak langsung ke RS atau klinik untuk mendapat jadwal valid praktek dokter.

Advertisements

5 thoughts on “Dokter Kandungan Perempuan di Jakarta dan Sekitarnya

  1. Semangat ya sayang 😙😙😙 Aku juga yang suka gonta ganti obgyn kala itu 😅 tapi g sebanyak dirimu sih. Nyari obgyn itu kayak nyari jodoh, harus yang bener-bener “nyaman” di hati dan “pas” dengan kondisi. Barakallah.

  2. Wahh keren bangettt lengkap ulasannya, ada jadwal praktiknya pula 👏👏 aku aja 1x hamil periksa di 4 RS (klinik yg berbeda) dg jumlah dokter yg sampe lupa saking banyaknya. Selain karena masih pindah2 terus (Jaktim-Mampang-Pd Aren) jg karena berprinsip “ya udahlah periksa sm dokter siapa aja yg antriannya ngga banyak” 😂 setuju sm Fira, alat USG di BWCC itu paling sip dan biayanya murah!!

  3. Assalamu’alaykum.
    Salam kenal mba 🙂
    Wah tulisan mba ini sangat bermanfaat mba. Terima kasih banyak mba, saya jd tau mesti periksa ke dokter mana kl ke BWCC 🙂

    Oh iya mba ada lg dokter muslimah yg baik, namanya dr Teti Ernawati, tp sayangnya beliau hanya praktek di RS UIN Ciputat dan RS Permata Pamulang saja, dan jika dibandingkan, biaya di RS tersebut agak mahal dan sepertinya blm ada BPJS. #cuma info 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s