Keluarga · Pregnancy

Welcome to The World, Nak

Iya, memang anaknya sudah pergi. Tapi tak apalah ya saya membuat tulisan ini, semacam welcoming party. Merayakan kehadirannya, walau hanya sebentar. Barangkali juga, saya merasa harus menulis ini karena, saya pernah membuat tulisan serupa mengenai kakaknya : Bahagianya Melahirkan. Dan sebagai ibu, saya ingin adil kepada anak-anak saya. Menulis mereka, adalah sesuatu yang saya anggap hadiah tanda cinta.

 

19 Agustus 2015. Begitu HPL (Hari Perkiraan Lahir) versi dokter, dengan menggunakan hitungan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir).

Kami, ayahnya terutama, berharap dia lahir 17 Agustus saja. Biar keren. Hehe. Sayangnya hingga menjelang tengah malam, belum ada tanda-tanda.

Tanggal 18 Agustus pagi-pagi, tepat setelah selesai sholat subuh. Saya merasa perut agak kaku dan sedikit kontraksi. Saya agak-agak nervous, bener ga ya ini kontraksi? Saya agak lupa rasanya kontraksi gimana. Hehe. Ibu saya, yang setiap hari nanyain, “udah kerasa sakit belum?” akhirnya menangkap sinyal-sinyal saya. Dan menyuruh saya jalan-jalan kaki, biar cepetan lahir. Hihihi, bukan saya saja yang nggak sabar pengen ketemu Falah, tapi juga suami, ibu bapak saya, dan ketiga adik-adik saya. Semmuaaaanya ga sabar pengen ketemu Falah :’)

Jalan-jalan pagi bersama suami keliling kesana kemari, benar, ini kontraksi. Tapi belum sakit banget sih, sangat amat bisa ditoleransi. Setelah jalan jalan, saya naik turun tangga. Pelan-pelan pastinya, pegangan, sambal terus affirmasi positif.

“Falah semangat yaaa, abis ini ketemu Ayah sama Buna,”

“Falah kuat ya nak, berjuang bareng ya kitaaa…”

“Falah pembukaannya jangan lama-lama ya, biar Buna ga lama-lama juga ngerasain sakitnya, hehe.” *ibu macam apa*

Dan banyaaak lagi affirmasi positif lainnya. Menyemangati Falah supaya dia berjuang lahir normal, dan menyemangati diri sendiri juga tentunya. Sebenarnya sih, saya PD melahirkan Falah. Ini anak kedua, harusnya sih jaauh lebih gampang ya daripada melahirkan anak pertama. Jadi sejauh ini saya masih fine and calm.

Sekitar jam 9 pagi, saya sudah agak ngos-ngosan, sakitnya udah mulai terasa menjejal dan rutin. Jedanya sebentar-sebentar. Saya, Ibu, dan suami pergi ke bidan. Cek pembukaan dalam, hasilnya bukaan 2. Saya kemudian disuruh pulang karena masih bukaan 2.

Ohya, betewe, dulu pas melahirkan Hafsha, saya ga merasakan sakit ketika diperiksa pembukaan. Yaaaa sakit sih dikit bangeet, banyakan malunya hehe. Soalnya pengalaman pertama yaa agak-agak kaget gitu, ternyata meriksa pembukaan dalam itu gituuu, dan saya malu banget waktu itu. Ini karena anak kedua, saya mah nyantai aja. Ealaaaah lha kok sakit ya ternyata😥

Ternyata buibu, Hafsha dulu enggak sakit pas dicek bukaan dalam, karena air ketubannya udah pecah duluan kan. Jadi jalan lahirnya licin, ga sakit kena gesekan tangan. Lha ini Falah air ketuban masih utuh jadinya jalan lahirnya kering, kalo kena gesekan tangan pas diperiksa yaaa agak-agak meringis lah saya mah hehehe.

Kemudian saya pulang kaan, karena masih bukaan dua. Walau sebenarnya ga pengen pulang juga. Pengalaman saya kemarin, proses melahirkan Hafsha dari bukaan 1 ke bukaan 10 cuma butuh waktu ga sampai 3 jam. Apalagi ini anak kedua kan, harusnya bisa lebih cepat. Ternyata enggak juga buibuuu. Huhuhu.

Jam 12 saya udah keringetan dingin dan udah ga kuat naik-turun tangga, apalagi jongkok-berdiri. Saya ke bidan lagi. Cek dalam lagi. Bukaan 4 katanya. Alhamdulillah. Ayo dong Falah dorong lagi ya nak, biar cepet bukaan lengkap hehe.

Dari jam 12.30an itu saya udah ga kuat ngapa-ngapain. Bebaring miring kiri sambil ditemani suami dan ibu. Entah mengapa ya, rasanya kok kayaknya lebih sakit daripada lahiran anak pertama, Subhanallah. Jam 13.00 akhirnya saya di infus, karena saya keringetan gobyos, takutnya kehilangan banyak cairan, ketuban juga udah dipecahin sama bu Bidan, jadi makin banjir ini kasurnya. Hehe. Banjir keringat saya dan air ketuban yang merembes pelan-pelan.

Jam 13.30.

Udahlah saya minta maaf sama suami, sama ibu bapak, sama keluarga. Subhanallah banget rasanya, mungkin rasa sakitnya sama aja kali ya dengan pas melahirkan Hafsha, Cuma karena ini pembukaanya lebih lambat, jadi saya merasakan sakitnya lebih lama, jadi seakan-akan yang ini lebih sakit. Padahal mah harusnya sama aja, atau lebih ringan malah rasanya.

Ohya, berdasarkan analisa pribadi sih ya, apa yang membuat saya lebih susah ketika melahirkan Falah adalah, saya jarang jalan-jalan kaki. Iyap, saya kayak princess di rumah aja, kerjaan saya paling ya nyapu doang. Jalan-jalan kaki sih iya, tapi ngga serutin pas hamil Hafsha. Sebenarnya, sebagai ganti jalan-jalan kaki, saya rajin senam hamil. Tiap hari malah senam hamil, download tutorial senam hamil di playstore. Trus senam sendirian deh di rumah. Senam hamil memang membuat badan saya lebih fit, jadi ngga terlalu sakit pegel sana sini, kan kalau hamil tua udah sakit semua ya badan. Nah, ini saya ga terlalu sakit sih, Alhamdulillah pertolongan Allah. Cuma ya itu, saya kira senam hamil dan jalan-jalan kaki ini fungsinya sama: memperlancar jalannya kelahiran. Ternyata enggak juga, senam lebih untuk melemaskan otot dan menguatkan badan. Kalau jalan-jalan kaki itu, untuk mempercepat pembukaan. Dua-duanya sama pentingnya sebenarnya, jadi tidak bisa dihilangkan salah satu.

Kalau hasil analisa saya sih gitu yah, hehehe.

 

Sekitar jam 14.00.

Bukaan lengkap katanya. Akhirnyaaaaa lengkap juga, batin saya. Tapi saya kok ga pengen ngejan ya? Aduh gimana dooong. Gimana bisa ngejan kalau ga ada dorongan pengen ngejan. Bu bidan nyuruh saya ngejan, saya malah teriak-nangis kesakitan. Terus saya merasa gagal banget jadinya -___-

Iya, saya merasa kecewa dengan diri sendiri deh ini. Tidak semulus anak pertama, dan saya jadi malu karena nangis mulu kerjaannya hehehe. Untung sih bidannya sabar. Akhirnya ya walau ngga ada dorongan rasa pengen ngejan, mau gamau saya tetep harus ngejan. Soalnya kepala bayi udah mau keluar, saya bayanginnya, kalau ga buru dikeluarin ini bayi, dia kejepit dong ya di jalan lahir. Saya udah kepikiran yang enggak-enggak, makanya saya ngejan aja sesuai instruksi bidan.

Saya perhatikan sebenarnya suami saya antara excited-gugup-takjub-segala macam lah ya pas dia menyaksikan detik-detik keluarnya Falah. Dia ditunjukkin sama bidan pas kepalanya Falah udah ngintip-ngintip mau keluar, dia bolak-balik di dekat saya, trus ikut nengokin jalan lahir, trus balik lagi nyemangatin saya, bisikin saya dzikir, trus nengokin lagi kepalanya Falah yang keluar. Dan saya menyaksikan ekspressi suami pas Falah macet di tengah jalan, saya stop mengejan ambil nafas ambil tenaga, dan dia agak-agak khawatir sambil tetep dzikir maksimal. Jadi udah kayak drama ajalah ini, bidannya ngasih instrusi dorong, dorong. Ibu dan suami saya dzikir kenceng-kenceng sambil megangin kaki saya, suami juga disamping saya terus, mengawasi jalan lahir dan menyemangati saya, dan sayanya ngejan sekuat-kuatnya, sekuat-kuatnya.

Dan…

Tadaaaaaa…

Bayi jagoan kami lahir juga akhirnyaaa.

 

18 Agustus 2015. 14.15 WIB

Ibrahim Alfalah Watuaji.

Lahir dengan persalinan normal, bobot 3,3 kg dan panjang 50 cm. Alhamdulillah bini’mathi tatimushoolihat…

PhotoGrid_1444949606426

 

7 thoughts on “Welcome to The World, Nak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s