Kontemplasi

Merindukan Matahari

Akhir tahun lalu, ketika teman-teman kuliah sudah mulai sibuk magang dan mencari pengalaman di KAP, KKP, dan kantor2 lain, kami sempat ngobrol ringan.

“Jadi gimana rasanya magang, Sa?”

“Salsa kangen matahari, Mba,” Salah satu dari kami, Salsa, saudari saya yang paling polos dalam berbahasa memang selalu memberikan jawaban tak tertebak kalo lagi ditanyai, “Berangkat pagi belum keliatan matahari, pulang-pulang mataharinya udah tenggelam. Seharian habis di dalam ruangan di kantor. Beda sama jaman kuliah dulu.”

Kami semua, meski sempet mengernyit dulu, tetap saja mengiyakan jawaban Salsa. Rasa-rasanya semua mengalami apa yang Salsa bilang, eh, kecuali saya ding, kan saya ngga magang😀

Lain cerita dengan Bekti, saudari saya yang enerjik. Beberapa waktu yang lalu dia magang di salah satu KAP di Jakarta Pusat, rumahnya di Ciledug. Tiap hari PP. Naek bus, naek KRL, apapun. Pernah suatu hari dia bercerita, baru pulang nyampe rumah jam 11 malam gegera hujan dan macet total di sepanjang Jakarta. Pasrah, hujan yang berhari-hari mengguyur Jakarta tentu tidak bisa disalahkan, juga macetnya, apalagi kalo naek Bus, heu. Yah, Jakarta memang macet, mau diapain juga tetap aja macet *hopeless* Sayangnya, setelah pulang selarut itu, besoknya ia tetap harus berangkat pagi demi nyampe kantor on time. Saya cuma geleng-geleng kepala, merasa semua ini tidak manusiawi. Walhasil, beberapa pekan yg lalu Bekti sms saya, dia resign, katanya. Saya yang senang, setidaknya saudari saya ga perlu tua di jalan.

Selama ini saya hanya menjadi pendengar kisah teman-teman yang magang, mereka yang kebanyakan mengeluhkan betapa capeknya berkutat dengan jalanan, ya walau memang take-home-pay nya lumayan, tetap saja, kami—atau mereka—belum terbiasa dengan rutinitas yang jauh berbeda dengan ketika jaman kuliah dulu. Yaiyalah. Dan saya cuma bisa hening, membayangkan bagaimana nanti kalo saya yang menjalani semua itu.

Tapi belakangan saya jadi gelisah. Seiring dengan santernya isu TKD Maret ini—walaupun suami saya yg ada di Biro Hukum SetJend bilang di Setjend belum ada apa-apa tentang TKD kami—tetap saja saya kepikiran.

Beberapa hari yang lalu, ketika masih tinggal di Matraman Dalam, saya sering jalan-jalan sore sendirian di taman dekat kontrakan, menunggu suami pulang. Sore-sore begitu biasanya saya makan es krim sambil telpon Ibu, atau sms-an sama suami (mengeluhkan pusing dan mual yg entah kenapa selalu datang ketika sore hingga malam) atau kadang juga hanya mengamati sekitar. Saat itu, ada banyak sekali pemandangan yang saya suka, anak-anak SMA yang makan cemilan di taman bareng teman-temannya sambil bercanda (jadi inget masa SMA saya juga sering gitu, pulang sore habis ekskul, trus beli es rumput laut sambil curhat ini itu sama Dian, hhe), atau anak-anak SD yang lari-larian, atau ibu-ibu yang mendorong ayunan menghabiskan sore bersama anaknya yang masih kecil—mungkin usia TK.

Ibu-ibu yang mendorong ayunan, membawa makanan sambil menyuapkannya ke si anak.

Saya memandangi mereka sambil mengelus perut. Tersenyum. Tapi kemudian, tiba-tiba saya jadi sedih bukan main.

Sore itu sekitar jam 4, ba’da ashar. Saya menerawang ke depan, beberapa tahun lagi, ketika anak saya seusia TK, saya mungkin tidak bisa setiap hari menghabiskan sore bersama mereka. Jam 4 sore, sangat mungkin saya masih di kantor, berkutat dengan entah apa. Sedang anak ditinggal di rumah, atau mungkin di day-care, apapun itu, saya mungkin hanya punya dua sore di sabtu dan ahad untuk mereka. Hanya punya dua sore untuk mereka😥

Sudah sepekan kami pindah ke Ciputat. Iya, Ciputat, jauh ya? Ada beberapa alasan yang menjadikan kami pindah ke sini, yah, walau memang sebenarnya jauh dari kantor suami. Hari pertama suami berangkat kerja, setelah suami pergi, saya malah nangis ga bisa berhenti. Ga tega aja ngeliatnya, motoran di pagi buta. Setengah enam pagi, langit masih gelap! Subuh disini jam 5 kurang seperempat, jadi jam setengah 6 jelas masih gelap. Padahal sewaktu di Matraman Dalam, jam segitu kami masih tahsin berdua, berangkat pun biasanya jam 7 pagi, bahkan lebih, pulangnya pun sebelum maghrib udah sampe rumah. Sekarang berangkat jam setengah enam, dan pulang jam delapan. What a life..
*helanafas*

Bagaimana pun juga, kami sudah paham betul resiko ini, dan tetap memutuskan tinggal disini, sampai lahiran. Ya, hanya sampai lahiran :’) (pasangan baru –> masih nomaden :p)

Saya mungkin masih gak papa kalo ditinggal suami dari subuh sampe isya begitu. Ya walapun pas hari pertama sempat shock gitu, hehe. Tapi tidak dalam jangka waktu yang lama yak, segera setelah anak kami lahir nanti, dan kalo saya udah harus ngantor nanti, mari hunting rumah di deket2 kantor. *pasangiketkepala*

Ah ya, beberapa hari yang lalu, saya sempet nunjukin beberapa gambar lemari es kepada suami, hasil googling. Saya mendeskripsikan masing-masing merk dan model lemari es ini itu di depan suami. Dan saya kemudian menyimpulkan satu hal: yuk beli lemari es yang freezer-nya gede, biar muat ASIP banyak.

Dengan santai suami saya bilang:
“Nanti kalo freezer-nya gede, ASIP-nya banyak, anaknya jadi sering ditinggal-tinggal,”

Saya diam jutaan bahasa. Sedih. Kembali teringat jam ngantor dari pagi sampe sore, belum lagi waktu di perjalanan, belum lagi kalo lagi banjir dan macet, belum lagi kalo masih harus lembur. Dan anak-anak kami nanti?😥

Yaah, beginilah memang kalo dari sejak awal tidak pernah berminat jadi ibu bekerja, tidak pernah punya komitmen untuk melaksanakan kewajiban ikatan dinas. Hiks, padahal ini kewajiban sayaaaa -__-“

Selalu merasa kagum pada mereka yang memutuskan resign, atau mereka yang kuliah tinggi-tinggi tapi kemudian tetap menjadi ibu rumah tangga. Yah yah, ditambah lagi saya lahir dan dibesarkan oleh seorang ibu rumah tangga, jadi ngga bisa ngebayangin gimana rasanya anak-anak saya nanti kalo mereka tidak mendapat kasih sayang dengan kuantitas dan kualitas seperti yang saya dapatkan dari ibu saya dulu. Betapapun memang kualitas itu yang penting, tetap saja, kuantitas juga penting.

Yah, ujung-ujungnya ini tetap pada pilihan masing-masing sih. Ada banyak perempuan yang ingin menjadi wanita karier, memegang posisi penting, menjadi yang terdepan di kantornya. Ada banyak juga perempuan yang memilih menjadi ibu rumah tangga, yang tak hanya sekadar mendorong ayunan, tapi juga mempersiapkan pemimpin terbaik masa depan. Perempuan, peran manapun yang dia mainkan, ia tetap memegang kartu penting dalam peradaban. Ya ya, karena darinya lah ia bisa memutuskan, ia hendak ikut turut membangun generasi yang gemilang, atau generasi yang bobrok tak karuan..

Jadi, mau ibu bekerja atau ibu rumah tangga, tetaplah menjadi ibu yang menginspirasi yaa!😉 *NtMS*

Lantas teringat doa-doa yg sering saya panjatkan: semoga TKD dan penempatan masih lama, masih nanti-nanti aja. Jangan maret ini, jangan april ini. Akhir taun aja, atau kalau bisa taun depan aja juga gakpapaa~
*kemudian dikeroyok seangkatan*😀

2 thoughts on “Merindukan Matahari

  1. Iyaaaa banget nih shafira😦
    aku juga ngerasanya males kalau harus kerja, dari sekarang udah ogah-ogahan kalau arus kerja, kepikiran buat ntar kedepannya juga…
    harusnya ikatan dinasnya, buat cewe dimulai diumur 35 aja ya😦 soalnya diumur segini, butuh quality time sama keluarga..

    1. Naah! Setuju setujuuu..
      Kalo masih muda, anak kita tuh masih kecil-kecil, masih butuh banget sama kita. Entar kalo udah agak gede, udah sekolah SD SMP SMA, ya mereka udah punya kesibukan sendiri, jadi kalo kitanya kerja, ga sedih-sedih banget gitu ninggal anak, karena anaknya udah siap ditinggal juga..

      Sebenarnya, kalo resign-pun juga bingung sih Rik mau ngapain aja di rumah selain ngurus anak haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s