Mahasiswa

Tak Perlu Hape Baru

Alhamdulillaaaah, setelah sebulan tak memakai fasilitas telepon (bertahan hanya dengan sms dan internet, sebulan lhoo!) akhirnya sore ini saya bisa telpon-telponan lagi dengan sang hape😀

Sejak libur lebaran kemarin, entah kenapa saya ga bisa telepon dengan nyaman. Saya bisa denger lawan bicara ngomong apa, tapi lawan bicara ga bisa denger saya ngomong apa. Saya pikir karena waktu itu lagi di Pasuruan, mungkin sinyalnya jelek (meski kemarin2 sinyalnya bagus2 aja sih) atau malah mencari kambing hitam dengan menyalahkan provider ***, tapi ternyata ketika balik ke Bintaro, yang ada malah tambah parah. Sampai suatu ketika saya harus teriak-teriak dulu biar lawan bicara saya denger apa yang sya bilang.

Bayangin aja masa tiap terima telepon harus teriak-teriak -,-
Jadinya ngadu lah ke ortu, bilang kalo hape udah rusak dan (maunya sih) minta ganti. Tapi ga sempet minta ganti juga, malu lah, minta-minta mulu ke ortu T,T

Ditambah lagi hape saya ini udah soulmate banget *halah*

Udah hampir empat tahun menemani, meski udah mengelupas catnya di sana-sini dan udah ga keren di lihat mata, udah pernah jatuh (atau kebanting) ratusan kali, tapi tetep setia menemani saya, abis udah nyaman banget sih :*

Sempet tergiur dengan teman2 yang ganti hape jadi lebih bermartabat entah itu BB atau Android, atau minimal yang qwerty gitu. Pengen sih, tapi sadar diri kalau sebenarnya ga perlu-perlu amat dan masih bisa bertahan hidup dengan hape Sony Ericson ini :’)

Setiap kali sibuk mengumpulkan niat untuk membeli hape baru yang kayak punya temen-temen, selalu ada kalimat yang terngiang di otak saya: “Katanya mau zuhud, Fir, hidup sederhana? Cuih, bilang aja emang mau gaya!”

T,T

Dan saya akhirnya memutuskan membeli earphone alih-alih beli hape baru. Mengingat headset ori pasangan hape soner saya yang raib entah dimana bertahun-tahun yang lalu, saya ga punya headseat, padahal headset itu berguna banget kalo lagi di jalan dan pengen murojaah atau dengerin murottal.

Tadaaaaaa!!

Semoga dengan earphone baru, saya lebih gampang kalo mau telpon Ibu dan Bapak di rumah, lebih gampang kalo mendadak ada agenda genting BEM, dan membantu usaha saya agar telinga saya bercahaya ketika di akhirat karena dengerin murottal atau nasyid :’))
Tak perlu lah hape baru, toh saya masih bisa hidup dengan hape buluk ini😀

 

7 thoughts on “Tak Perlu Hape Baru

  1. saya menggunakan ponsel lokal sejk 2 tahun lalu. Sementara sejk setahun lalu mengalami kondisi yang sama, microfon eror dan habya efektif digunakan jika menggunakan headset. Tapi belakangan keypad jga rusak.

    Alhasil tiap kali ada wepe telp, dan saya tidak bawa hedset, saya lari keluar ruangan untuk menyalakan loud speaker agar suara didengar lawan bicara.

  2. Eits, baru tahu ada blog nya Fira nih.😀

    Oh ya, fyi. ponsel ku udah mo 4 jalan ke 5 tahun. Ga ada niat ganti, tapi mau beliin adek gitu (udah dihujat banyak orang, pas ditanyain Pin BB langsung diem & nyengir. hehe) . Tapi pas mau beli males banget. Tingkat kebutuhannya masih standard. Terus fitur di ponsel yg lama lumayan lengkap.
    Nah karena gadget itu mengikuti kebutuhan atau gaya hidup User, maka ga beli adek dulu deh, soalnya belum butuh2 banget.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s